LATA JARUM THE NATURE ALWAYS THERE

LATA JARUM THE NATURE ALWAYS THERE
FORESTERS HERE

Isnin, 28 Oktober 2013

MALAYSIA INTERNATIONAL COMMODITY CONFERENCE & SHOWCASE 2013 ( MICCOS )


Pada 24 - 27 Oktober berlansungnya MICCOS dengan bertema "Sustainable Commonity For A Better Tomorrow" dan aku berpeluang menghadiri salah satu seminar yang dianjurkan Malaysia Timber Industry Board (MTIB) bertempat di Malaysia Agro Exposition Park Serdang (MAEPS) bertajuk Bamboo : Potential Alternative Resource yang diadakan pada 25 Oktober (Jumaat).

Antara slot seminar tersebut seperti :

Pelan tindakan pembangunan industri buluh di Malaysia - Tn Hj Kamaruzaman (MTIB)
Pengenalan pokok buluh - Prof. Madya Dr. Hj. Azmy Muhamed (UPM)
Prosedur pengeluaran hasil buluh asli - En. Aldrich Richard (JPSM)
Penyelidikan & Inovasi dalam produk berasaskan buluh - Dr. Wan Tarmeze Wan Ariffin (FRIM)
Pembangunan buluh bagi industri pembinaan - En. A. Rahim M. Ismail - Design Principle
Pembangunan buluh bagi industri makanan - En. Norhisham Yusoh (Tunas Budi Sdn. Bhd.)

Secara jujurnya sepanjang aku mengikuti seminar buluh tersebut, tiada yang betul-betul memberikan input yang hebat seperti yang aku harapkan. Apakah penceramah dah tentukan untuk peserta yang hadir secara percuma agaknya. Mungkin kalau berbayar dengan harga yang besar lain input ceramahnya.

Aku tak tahu bagaimana peserta lain rasakan pulak, tapi ada kedengaran beberapa orang tak berpuas hati saja namun redha sajalah.


Negara tertentu telah lama membuat kajian dari sumber buluh dan ada yang membuat kajian mereka bentuk kereta dan sebagainya. Kita sekali tekan butang sekali terangkat. Akhirnya tak kemana. Kemudian tekan butang lagi, begitulah menurut salah seorang penceramah di seminar tersebut.

Apa pun secara positifnya, diharap ada yang berjuang seperti En. A. Rahim M. Ismail yang begitu kreatif menggunakan sumber buluh sebagai teras perniagaan beliau dan dibantu oleh pihak yang sepatutnya memajukan pada tahap yang lebeh berdaya maju agar menjadi teladan pada insan-insan yang lain khususnya di Malaysia yang mempunyai sumber buluh yang kaya dan digunakan secara optima.



Tiada ulasan: